Ramadan dan Vegans

Published by dapurvegans on

Inggris merupakan negara pelopor terbentuknya “Vegan” yang saat ini berkembang. Di artikel kali ini DapurVegans ingin mengulas mengenai Ramadan di Inggris melalui tulisan dari Remona Aly di theguardian.com yang berjudul “You are what you Eid: Ramadan for vegans”.

Mendekati akhir bulan puasa, Umat Muslim di Inggris sering mengartikan makan malam dengan tumpukan daging. Namun berbeda dengan veganers yang memilih opsi makanan yang berbasis tanaman. Hidangan Ramadan Vegan di Inggris seperti hummus, kari kacang, sayuran briyani, dan baba ganoush (makanan seperti bubur yang terbuat dari terong ungu).

Baba Ganoush

Dan saat Ramadan hampir berakhir, demikian juga “Veganadan”, di mana semakin banyak Muslim mengadopsi pola makan nabati selama sebulan penuh. Saya ingin makan lebih sedikit daging di bulan Ramadan, tetapi ini bisa menjadi tantangan ketika Anda diundang ke acara buka puasa. Hidangan yang digunakan umat Islam untuk berbuka puasa sepanjang hari dan hanya ada daging di atas meja. Setelah 18 jam tanpa makanan (tambahan 40 menit jika Anda berada di Skotlandia), tuan rumah suka memanjakan di perjamuan yang mewah dan hidangan buka puasa khas yang biasanya terdiri dari berbagai samosa, domba, kebab dan ayam panggang.

Ketika saya di rumah, berbuka puasa cenderung menjadi lebih vegan: salad buah mangga segar, raspberry, blueberry dan melon yang ditaburi kurma, misalnya, bersama dengan sepiring kacang polong yang digoreng ringan dengan biji jintan, diikuti oleh kari kuning dan terong kuning.

Komunitas Muslim pertama di Arab abad ketujuh nyaris tidak mengkonsumsi daging. Muhammad hidup sebagian besar pada kurma dan gandum. Ali, sepupu nabi, dikatakan telah menyatakan: “Jangan menjadikan perutmu kuburan binatang”, dan Khalifah Umar memperingatkan terhadap sifat kecanduan daging. Namun sebagian besar dari ini tampaknya hilang pada Muslim di Inggris hari ini, yang, meskipun merupakan 4,6% dari populasi, mengkonsumsi lebih dari 20% dari domba dan kambing yang diproduksi di Inggris. Adalah hal yang biasa bagi tukang daging halal untuk melihat peningkatan penjualan daging di bulan Ramadan – bulan yang paling spiritual dan dianggap paling hemat dalam kalender Muslim.

Tetapi keinginan untuk gaya hidup yang tidak terlalu memanjakan adalah salah satu alasan mengapa veganisme semakin populer. Itu lebih sehat, lebih etis dan jadi kami diberitahu, lebih Islami. Sebagaimana Vegan Muslim Initiative (VMI), yang didirikan oleh dua orang Muslim vegan dari Canada dan Australia, menyatakan: “Jika Muslim akan menjadi kontributor yang relevan dan positif bagi masa depan planet kita, maka harus ada perubahan paradigma besar dalam cara kita memandang dan mendekati makanan. “

Anggota VMI Anita Nayyar, 37, adalah mualaf baik Islam maupun veganisme. Dia benar-benar menjadi vegan tiga setengah tahun yang lalu, setelah mendengar kisah tentang Muhammad yang menegur salah seorang temannya karena mengambil bayi perempuan dari ibunya yang kesusahan. “Nabi berbicara tentang burung dalam istilah manusia dan mengatakan bahwa binatang adalah komunitas seperti kita,” katanya. “Aku memikirkan hal itu ketika aku mempertimbangkan bagaimana seekor sapi perah dipisahkan dari betisnya dan sang ibu menangis untuk bayinya – supaya kita manusia dapat mengambil susunya.” Nayyar mengatakan umat Islam mengabaikan kondisi lain untuk daging menjadi halal – tidak hanya hewan harus disembelih dengan cara tertentu, tetapi daging harus tayyab (bahasa Arab untuk murni dan sehat). “Ketika kita makan daging hewan yang menderita atau hidup dalam kandang kecil, kita memakan trauma itu ke dalam tubuh kita,” katanya. “Kita harus mempertimbangkan ketika kita makan sayap ayam, kita kemungkinan besar memakan binatang yang belum melihat siang hari. Bagaimana itu Islami?”.

Sejak menjadi vegan,” Saya dapat terhubung dengan keyakinan saya lebih baik dan saya merasa lebih ringan di hati saya. ” Dia juga lebih ringan di perutnya – buka puasa Anita sering kali mencakup baba ganoush, hummus, dan kari kacang merah yang dibumbui dengan paprika, cabai, bawang, bawang putih dan jahe, dan diharumkan dengan ketumbar segar. Minggu depan, ketika Ramadan berakhir dengan festival Idul Fitri, Nayyar yang tahun lalu menjadi tuan rumah pesta teh di kebunnya untuk para mualaf Muslim yang tidak bisa berbagi perayaan dengan keluarga non-Muslim mereka. Dia biasanya membuat kue cokelat vegan milik Nigella Lawson, tetapi tahun ini akan mencoba resep dari blog One Arab Vegan – kue kurma karamel, menggunakan semua kurma yang tersisa yang biasanya digunakan umat Islam untuk berbuka puasa. Saya tergoda oleh resep lain dari sumber yang sama: donat saffron vanilla disiram dengan glasir beraroma mawar dan di atasnya ditumbuhi biji delima dan pistachio. Dengan resep seperti ini, mudah untuk memahami daya tarik vegan.

David Stelzer, seorang profesional layanan pelanggan berusia 30-an, berasal dari Singapura dan sekarang tinggal di London utara, memutuskan untuk menjadi vegan paruh waktu pada Ramadan tahun lalu tetapi akhirnya berlangsung terus sepanjang tahun dan mempertahankan kebiasaan Ramadan ini. “Berat badan saya turun, perut saya terasa lebih ringan dan saya tidur lebih nyenyak,” katanya. Sahurnya (makanan subuh) terdiri dari bubur yang ditaburi kurma, ara, kacang, pisang, dan sesendok selai kacang. Selama minggu ini, makanan berbukanya cenderung hidangan mie dan sayuran oriental dengan tahu. Sementara ia menjadi vegan karena alasan kesehatan murni, Stelzer berkata, veganisme juga membantunya untuk fokus pada doa dan meditasi. Saya bertanya apakah dia akan menjadi vegan untuk Idul Fitri. “Itu tidak mungkin,” katanya. “Mungkin akan menjadi salah satu hari libur saya dari diet nabati.” Dawud Marsh, dari London timur, belum pernah libur selama 35 tahun. Bersama istrinya, ia menjalankan proyek untuk orang dewasa penyandang cacat, dan masuk Islam 11 tahun yang lalu. Dia melihat kecocokan alami antara menjadi vegan dan menjadi Muslim. “Produksi daging memiliki efek negatif besar di planet ini. Islam adalah tentang transformasi menjadi lebih baik, dan itu cocok dengan saya ketika saya menjadi Muslim. ”

Sebagai seorang veteran vegan, Marsh ingat harus puas dengan makanan sederhana (membosankan) seperti beras merah dan pasta cokelat – ia bahkan menggiling bubuk kedelainya sendiri. Idul Fitri ini, dengan lebih banyak pilihan, ia menanti-nanti vegan briyani, dan “gateau piment” yang dibuat oleh istrinya atau kue cabai Mauritian – bola goreng goreng kacang polong dan bawang bombai dan ketumbar yang dicincang halus, dipanggang dengan warna hijau atau merah Cabai.

Gateau Piment

Seorang mualaf vegan yang lebih baru adalah Mara Whyte, seorang siswa berusia 23 tahun dari Birmingham, yang menjadi vegan semalam pada tahun 2017 setelah menonton What the Health, sebuah film dokumenter Netflix tentang produksi makanan. Dia sekarang membagikan selebaran tentang veganisme – bersama dengan kue vegan – setiap akhir pekan di pusat kota. Sebagai satu-satunya Muslim Pakistan Inggris dalam kelompok atheis kulit putih, ia menarik banyak orang. “Orang-orang Muslim mendatangi saya dan umumnya ingin tahu, tetapi kadang-kadang mempertanyakan mengapa saya begitu terlibat dalam hak-hak binatang ketika ada orang yang mati karena kelaparan di dunia.

Tetapi mereka tidak menyadari bagaimana semuanya terhubung dan bagaimana biji-bijian yang diproduksi di negara-negara berkembang untuk konsumsi daging global menghabiskan sumber daya dan tanah mereka, membuat miliaran orang kelaparan. ” Gairahnya bahkan telah mendorong saudara lelakinya yang berusia 16 tahun untuk menjadi vegan. Untuk buka puasa, mereka menikmati salad buah segar dan chana chaat – salad kacang dan kentang segar dan sejuk yang dicampur dengan kacang merah dan bawang bombai cincang. Untuk Idul Fitri, Whyte akan mengunjungi keluarga dan teman-teman yang selalu menyiapkan kari vegan terpisah untuknya. Itulah pengalaman yang dihubungkan oleh seorang vegan, baik Muslim atau bukan.

Lalu bagaimana dengan Muslim Vegan di Indonesia menghadapi Ramadan dan Idul Fitri? DapurVegans akan membahasnya diArtikel selanjutnya.


0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *